Lagenda Puteri Saadong versi Champa

By


Menurut tradisi Cham, pengasas Champa adalah seorang dewi yang dikenali sebagai Po Nagar. Legenda mengatakan bahawa Po Nagar ditinggalkan sebagai bayi di hutan berhampiran Nha Trang. Dia ditemui oleh pemotong kayu ketika dia pulang ke rumah pada waktu petang. Penebang kayu yang tidak mempunyai anak dan isterinya membesarkannya seolah-olah dia adalah anak mereka sendiri. Pada suatu hari, Po Nagar, sekarang seorang wanita muda, membawa pulang sepotong cendana khas, yang dia menjaga dengan baik dan tidak membenarkan sesiapa menyentuh.

Satu hari datang ketika dia memberitahu ibu bapa angkatnya bahawa dia diperintahkan untuk pergi ke mahkamah Maharaja Cina, di mana dia akan menikahi putera mahkota. Walaupun ibu bapa angkatnya pada awalnya melarangnya daripada menjalankan perjalanan ini, mereka akhirnya menyerah kalah.

Po Nagar pergi ke pantai, melemparkan cendananya ke laut, dan menghilang. Cendana itu dibawa ke utara oleh arus, dan sampai ke pantai China, di mana ia ditemui oleh nelayan di dalam jaring. Menyadari bahawa ini adalah objek yang bernilai tinggi, nelayan membawanya segera ke istana, di mana ia diberikan kepada anak lelaki Kaisar.

Putera itu membalut cendana dalam kain sutera, dan menyimpannya di dekatnya di istana. Malam itu, kain itu mula bergerak, dan ketika putera itu memeriksa, Po Nagar muncul. Putera mahkota China dan Po Nagar tidak lama lagi berkahwin dan mereka hidup bahagia selama beberapa minggu pertama kehidupan nikah mereka.

Pada suatu hari, bagaimanapun, Po Nagar memberitahu suaminya bahawa dia mahu melawat ibu bapa angkatnya, seperti yang dijanjikannya sebelum meninggalkan mereka. Namun, putera itu menafikan permintaannya, kerana dia tidak mahu dia menjauhkannya daripadanya untuk satu hari sahaja. Memandangkan tiada apa yang boleh dilakukan oleh Po Nagar untuk mengubah fikiran suaminya, dia pergi ke pantai, melemparkan cendana ke dalam air, dan hilang

Putera itu marah, dan dilengkapi dengan armada untuk berlayar ke selatan untuk mencari Po Nagar. Ini menimbulkan kemarahan Maharaja Jade, Ngoc Hoang, yang mengubah kapal putera menjadi batu ketika memasuki pelabuhan Nha Trang. Sedangkan untuk Po Nagar, dia tetap di Vietnam melakukan perbuatan baik sepanjang hayatnya. Apabila dia meninggal dunia, dia dihormati oleh orang Cham dan orang Vietnam sebagai pelindung mereka.