Melayuku Sayang

By
Makam Pahlawan Di Melaka
Makam Pahlawan Melayu zaman Portugis


Dalam seminggu ini banyak perkara tak terduga berlaku segala macam perasaan datang tiba-tiba, setelah aku ke rumah masih ada lagi perasaan yang bercampur baur datang menginap dalam hati. Tapi benarlah janji Allah, bahawa setiap kesusahan datang dengan kesenangan selagi kau bersyukur dengan kesusahan yang menimpa.

Aku ni bukan orang senang, dan aku pun bukan orang kaya tapi aku sedang berusaha hendak menjadi orang senang dan bukanlah tujuan aku hendak bersenang tu aku hendak bermegah tapi aku merasa dengan apa yang ada itulah aku nak bantu anak bangsa aku.

Terus terang aku beritahu, kerja apa pun perlukan wang. Kau kerja pejabat sukarelawan apa pun wang tetap jadi soalan. Mungkin kau tak faham apa yang aku usahakan sekarang dan aku akui apa yang aku usahakan ini banyak cacat celanya. Tapi aku tetap mahu buat yang terbaik untuk anak bangsa aku. Bangsa yang aku puja, bangsa Melayu...

Usai sedang aku berehat-rehat aku mendengar lagu-lagu lama 50an-70an, lagu Sharifah Aini, Sanisah Huri, SM Salim, P.Ramlee dan ramai lagi. Jujurnya aku tak boleh dengar lagu macam ni.. rasa sebak dan sayu. Entah kenapa aku terkenang akan bangsa aku ini. Entah kenapa aku rasa apa lagi yang belum cukup tentang bangsa ini. Sedih la bang...

Jujurnya aku cakap aku cinta dan kasihkan bangsa aku ini dan aku sanggup mati mempertahankan bangsa ini tapi aku tak tahu apa cara yang patut aku buat, cara yang boleh aku semaikan kepada orang lain agar mereka jadi seperti aku. Jadi seorang ultralis Melayu yang sanggup buat apa saja demi anak bangsa... anak kau dan aku.

Tapi dalam aku hendak berjuang itu, selalu aku merasa gagal dan kecewa. Mungkin kerana aku terlalu terburu-buru hendak menyebar pandangan dan perjuangan aku maka aku gagal. Aku mohon maaf kepada kalian kerana kekurangan yang berlaku dalam penulisan dan buku yang aku buat dan aku janji akan buat lebih baik di masa depan.

Sambil melayan lagu lama, aku terkenang zaman remajaku, zaman yang indah dan penuh dengan azam. Azam aku selama ni aku hendak bangsa aku berjaya, aku hendak bangsa aku menjadi gagah dan aku hendak bangsa aku menjadi tuan yang sebenar-benar tuan. Aku semat dalam hati biarlah seburuk mana bangsa ini, aku akan jaganya sepenuh hati.

Aku faham, kau takkan faham apa yang aku rasa. Tapi tidakkah kau merasa kasihan kepada bangsa ini? tidakkah dalam hati kau merasa berduka melihat bangsa ini sudah tercabut destarnya..keris yang disemat dipinggang kini hanya menjadi penghias rumah. Tak rasakah kau?

Aku hendak berjuang untuk bangsa aku, dan selama ini itulah yang aku sedang usahakan. Aku tak pernah jemu tapi aku sering digagalkan oleh persekitaran aku. Susahnya hendak berjuang susahnya nak memberitahu kepada manusia bahawa tolonglah jaga bangsa ini. Apalah guna kau jerit dan menggila mengatakan kau sayang bangsa ini sedang dalam diam-diam kau jual bangsa kau. Sedihlah tuan...aku sedih sangat..

Saudara dan Saudariku,

Aku tak minta banyak...aku harap, Janganlah berhenti berharap, janganlah berhenti berjuang, apa yang sudah berlaku biarkan pergi.. berlapang dadalah demi anak bangsamu. Orang seperti kita tidaklah ramai tapi cukuplah kita ini menjadi manusia paling sayang kepada bangsa kita. Janganlah kau mengalih muka dari bangsa ini.. biar bodoh dan jelek macam mana pun bangsa ini, inilah bangsa yang mengandungkan kau. Inilah bangsa yang melahirkan kau..

Aku sayang bangsa ini, kerana bangsa inilah mendidik aku menjadi manusia yang berbudi dan penuh santun.

"Tiada kata secantik bahasa"

-MHR-

Jangan lupa datang ke PBAKL2017 dan sokong usaha kami! Buku-buku kami boleh didapati di booth Kafilah BUku 3023-3026, Dewan Tun Razak 3 dan G05 Buku Warisan Malaysia Dewan Tun Dr Ismail bersebelahan pentas utama!

Semua dijemput beramai-ramai!!