Syair dan Gurindam Pahang.

By
Alhamdulillah, hari ini selesailah satu program ringkas bersama Dato Aripin Said, seorang Tokoh Budaya Yang Masih Hidup hingga hari ini. Banyak perkara yang boleh kita belajar dari beliau bahawa sesungguhnya budaya Melayu sudah dipinggirkan jauh-jauh oleh sekalian anak Melayu.

Dalam media massa atau dalam fb kita terjerit2 dengan berkata "aku anak Melayu", "maruah melayu kena dipertahankan".. dan macam-macam lagi.. tapi selain daripada penulisan apa lagi usaha kita untuk memartabatkan sejarah dan budaya Melayu?

Satu per satu seni sudah hilang dari pandangan mata kasar, dan saya sendiri merasa bahawa dunia perbukuan sejarah semakin mengecil.. bukan tak ada tapi semasa melawat gerai-gerai buku di tingkat 3 tu, nampaknya buku-buku sejarah dan falsafah lebih menguasai perbukuan genre sejarah.

Kehadiran Dato Aripin Said walaupun dengan jumlah pengunjung yang sesuai dengan keluasan reruai itu telah mengubah suasana yang pada asalnya semuanya bermuka tak peduli sesama insan menjadi saling senyum dan hormat menghormati. Semuanya itu datang setelah Dato mendendangkan beberapa rangkap syair. Melodi syairnya pula bukanlah seperti yang kita selalu dengar, tapi melodi syair yang hanya dapat kita dengar dari orang-orang tuan yang berada di kampung. Alunan syair itu mendamaikan dan mengkagetkan. Mendiamkan semua orang hingga merasa terlalu asyik. Best sangat.. rugi korang tak datang..

Perkara yang sebegini bukan senang kau nak peroleh, malah hari ini budaya bersyair biasanya kau akan jumpa dalam program VVIP dan VIP. Kalau tak sampai kau kena kapan pun kau takkan dapat dengar..

Sambil memberi penerangan tentang bukunya itu sambil bersyair sempat juga Dato berceloteh dan bercerita tentang peri pentingnya meneruskan warisan bangsa Melayu ini biarpun kita berlainan negeri. Beliau kini berusia 96 tahun dan masih lagi bergiat aktif dalam bidang budaya bangsa samada menulis novel, cerita rakyat, bersyair, bergurindam dan macam-macam lagi.

Kepada korang yang kononnya nak jadi pahlawan Melayu, esok kau datanglah ke reruai G 05, Buku Warisan. Dewan Tun Dr Ismail jam 2.30-3.30 ptg. Dekat dengan pentas utama. Kalau tak tahu tanyalah orang disitu.

Esok akan ada satu lagi sesi penulis dan Insya Allah kau akan dapat dengar dendangan syair dari beliau!.

Terima kasih buat semua yang sudi hadir.