DBP : Benteng Ilmu Terakhir Melayu

By


Hari ini hari ketiga PBAKL berlansung dan hari kedua kami berada di booth wakil penjual buku kami iaitu Khafilah Buku dan Buku Warisan. Selepas habis sesi bersama Dato Aripin Said. Aku mula bergerak ke booth-booth lain melihat sejauh manakah buku-buku sejarah tempatan dibuku dan dipromosikan. Buku sejarah yang aku maksudkan bukanlah buku santai tapi kajian ilmiah. Kalau buku santai itu bukan buku sejarah tu buku penglipur lara. Buku syok sendiri yang kononnya atas nama sejarah. Bagi aku baik saja declare buku Novel Sejarah.. aku senang nak terima dan aku akan beli.

Jadi selepas semua selesai urusan aku pun bertemu dengan beberapa staff DBP dengan tujuan hendak menggunakan perkhidmatan DBP sebagai pengedar buku-buku yang aku terbitkan dan salah satunya kalau korang perasan buku Seri Pahang Naga Tasik Chini. Di buku tu ada logo DBP. Rata-rata semua orang akan cakap "saya pernah baca buku ini masa sekolah rendah", kau bayangkan bukan senang aku nak naik turun tangga mohon kepada pihak DBP untuk ulang cetak buku tu selepas 29 tahun ia tidak diterbitkan!. Kau tahu betapa buku-buku inilah yang menjadikan aku seorang manusia buku!

Buku Geroda Merah

Aku tulis ini semua bukanlah sebab aku hendak membodek DBP, tapi dimasa awal perjumpaan aku dengan wakil DBP dan kemudiannya beberapa staff lain, Aku nyatakan bahawa aku Sayang akan DBP ini dan bagi aku betapa buku-buku mereka pada satu masa dahulu telah berjaya mendidik anak bangsa terutama sekali Melayu. Kau pernah lihat anak bangsa lain belek dan tatap buku-buku DBP atau buku-buku penerbit Melayu?? Saudaraku!, sepanjang 3 hari ini aku hanya lihat sekelompok mereka di Booth Oxford, mereka bukan pembeli tapi penjual!. Nah lihatlah siapa mereka dan bagaimana mereka menjaga barisan ekonomi mereka sedang kita yang kononnya tuan anggap ia perkara biasa!, kau fikirkanlah apa yang aku tulis ini.. tolonglah!

Aku membesar dengan buku-buku DBP malah aku tak lupa buku terbitan mereka malah majalah-majalah mereka pada satu masa dulu tersangatlah besar jasanya kepada aku. Tapi entah mengapa akibat karenah birokrasi dan ketamakan manusia telah menyebabkan DBP hilang bisanya dan seolah-olah terus terlupakan. Sedih la bang, kenapa DBP tak macam dulu..kata aku kepada staff DBP yang aku jumpa tadi. Aku juga pesan kepada mereka. Apa jadi pun.. janganlah berhenti jadi pekerja DBP biarlah pengurusan tindas kau semua tapi kau sematkanlah dalam hati ini perjuangan aku untuk anak bangsa ku. Berulang kali aku pesan jangan berhenti kerja dan teruskan perjuangan.

Aku nyatakan juga kepada mereka, aku akan terus berjuang dengan DBP biarpun genre sejarah yang aku buat ini kelompoknya kecil. Aku yakin kalau aku berusaha tanpa jemu satu masa rakyat buku sejarah akan bertambah, aku yakin!. Berkaca jugak mata aku bila aku kenangkan ini semua. tergagap juga mulut ku hendak aku kata bahawanya tolonglah mereka semua ini bertahan kerana kalau kau semua nak tahu, DBP lah benteng terkahir yang selama ini memandaikan bangsa Melayu, bangsa yang kau menjerit pecah anak tekak setiap masa!

Cuba kau bayangkan jika DBP ini sudah bubar, apa kau harap buku2 indie nak memandaikan bangsa? adakah penulis-penulis picisan hendak memasyarakatkan bangsa?, aku tak yakin. Dulu-dulu tahun 60an mungkin ada penerbit-penerbit kecil yang cuba mendidik bangsa tapi kemampuan mereka bukanlah besar kerana mereka organisasi kecil dan mereka tak punya bangunan setinggi 30 tingkat!, jadi bagaimana hendak mendidik bangsa yang besar ini?.

Jadinya aku akan berjuang dengan cara aku demi survival DBP walaupun apa yang aku buat ini 1/10 dari apa yang mereka buat. Mungkin kau kata aku ini pencari keuntungan.. tapi kau nyatakanlah pada aku, siapa lagi hendak berbukuan sejarah MELAYU?, siapa lagi yang hendak meneruskan perjuangan bangsa tua ini? Nyatakan pada aku?!, harapan aku sekarang.. kau semua teruslah menyokong usaha mereka ini, manusia DBP dari sekecil pangkat hinggalah sebesar pangkat.

Bagi aku yang paling aku hormati ialah askar-askar pangkat rendah DBP kerana tanpa mereka kita semua takkan kenal dengan DBP, dan jika tidak kerana mereka bangsa ini akan terus bodoh dan diperbodohkan oleh politikus berperut ular sawa. Teruskan berjuang!

"Rakyat Buku"
MHR