Video Pertama

By //
 Setelah beberapa lama mencari idea untuk projek seterusnya. Maka saya berjaya juga membuat video pertama di bawah page ini. Diharapkan "Trailer" ini akan menimbulkan minat anda untuk terus meminanti sejarah Melayu dan misterinya. Semoga anda menikmati!


https://www.youtube.com/watch?v=8tmif8ujl8k&feature=youtu.be

Anak Harimau Patah Taring

By //

Harimau Malaya

Sebetulnya ramai orang sudah memperkatakan tentang Orang Melayu. Dari bahasanya hinggalah falsafah hidupnya seorang Melayu itu. Namun yang sentiasa tidak lepas dari hati dan jiwa orang Melayu itu ialah mundurnya Melayu dari dulu hingga kini. Benarkah Melayu itu bangsanya mundur? Teruk sangatkah bangsa Melayu hari ini? Dalam konsep feudal dan konservatif Orang Melayu sejauh mana kefahaman mereka tentang konsep penyembahan dan kuasa Sultan serta sejauh mana konsep-konsep ini dipelihara. Hari ini dimana-mana lapangan orang berkata bila seorang Melayu itu berusaha mempertahankan dan menegur bangsa dan Sultannya dia akan di “tanda” sebagai orang kiri, orang yang menderhaka, orang yang tidak kenang budi dan bermacam-macam gelaran lagi. Tapi apakah mereka ini tahu akan maksudnya menjadi seorang penentang? Kenapa harus dikaitkan dengan politik? Apakah selama ini orang Melayu makan tidurnya dengan politik? Apakah tuju fikir orang melayu itu semata-mata politik? Apakah dengan politik itu orang Melayu menjadi kaya,aman dan makmur?.

Tentangan yang bagaimana harus ditunjuki agar Orang melayu menerima teguran itu? Sebagai contohnya kisah Hang Jebat, sehingga hari ini beliau dianggap sebagai penderhaka oleh sesetengah pihak namun pernahkan dalam ucapannya mengatakan “Aku mahu jadi Sultan”, “Aku mahu Melaka ini jadi milikku”, aku mahu itu aku mahu ini.. pernahkah?

Mari kita soroti semula 2 skrip lakonan yang pernah diucapkan oleh watak Hang Jebat:


Nordin Ahmad
Add caption

Didalam skrip lakonan Nordin Ahmad katanya; “Aku tak mahu disembah... aku cuma mahukan keadilan... ya keadilan demi Tuah” dan jika didalam skrip lakonan Ahmad Mahmud katanya “Raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah dan aku sanggup mati demi menuntut pembelaan”. Maka apakah konsep sebenar Melayu yang membangkang? Apakah untuk kepentingannya sendiri? Apakah demi kepentingan masyarakatnya? Atau apakah egoisme manusia yang punya kuasa tidak suka ditegur oleh orang kelas bawahan? Kita harus jelas dalam membezakan “teguran sayang dan teguran benci” Disatu sudut tidak ramai kita dapat menerima sesuatu teguran itu samada halus atau kasar. Maka kekallah Hang Jebat sebagai penderhaka begitu jugalah Laksamana Bentan dan Hang Nadim.

sulalatus salatin
Add caption

Pada abad-abad berikutnya sewaktu kemasukan British ke negeri-negeri Melayu, terdapat beberapa penentangan yang dilakukan oleh para pembesar Melayu. Tidak dinafikan salah satu faktor penentangan mereka disebabkan kehilangan kuasa dan pangkat dan paling utama sekali ialah hilangnya hak untuk mengutip cukai. Banyak pihak mempersoalkan tentang faktor ini. Namun apakah mereka salah? Jika kita sendiri di tempat mereka apakah kita juga akan berdiam diri? Bolehkah kita terima pekerjaan kita yang selama ini yang telah menampung pendapatan keluarga dan diri sendiri dirampas orang lain? Sudah pasti tiada siapapun dapat menerima keadaan ini. Persoalannya dimanakah para Sultan pada waktu itu?, didalam sejarah bangsa Melayu hanya disebut 3 orang Sultan sahaja yang mati menentang dan terbuang iaitu Sultan Abdullah (Perak) ,Sultan Ahmad Tajuddin (Kedah),Yamtuan Antah (Negeri Sembilan) dan Raja Haji Fisabillillah (Riau).

Dimana pula Sultan-sultan yang lain pada waktu itu?. Mengapa mereka sendiri yang tidak mengetuai serangan dan pertahanan sewaktu diserang? Bukankah peribahasa kepimpinan adalah melalui tauladan? Dimana-mana penulisan oleh sesiapapun dari apa jua bangsa bersetuju bahawa Orang Melayu lah bangsa yang paling taat kepada Sultannya dan sanggup mati jika dititahkan. Tapi dimana peranan Sultan pada waktu itu? Derhakalah walau apa cara sekalipun namun rakyat Melayu tetap “berdatang sembah ke Bawah Duli Tuanku”. Akhirnya kita dimomokan supaya berserah kepada takdir dengan mengatakan “Apa boleh kita buat, ALLAH sudah tentukan perkara itu berlaku maka terimalah seadanya” namun bukankah Allah juga berfirman “Nasib bangsa itu diubah oleh dirinya sendiri".

Maka falsafah sedemikian amat bersesuaianlah dengan kata-kata Zaaba didalam bukunya Falsafah Takdir yang mengatakan;

“Orang Melayu dengan sedikit usaha amat mudah berputus asa, tidak sabar dan lemah jiwanya apabila memikirkan keadaaan sekelilingnya. Maka dengan mudah orang Melayu berserah kepada takdir dengan mengatakan “apa boleh buat ini sudah suratan takdir”. Namun tidak sedarkah mereka dengan usaha mereka yang sedikit itu mereka telah menyalahkan Allah Taala?. Falsafah yang sebegini harus diubah untuk kemajuan bangsa di masa-masa hadapan bukan mengharapkan semuanya datang bergolek”.

Zaaba
Add caption

Sejujurnya bukan saya bermaksud untuk mempertikaikan atau mencabar kedudukan Sultan hari ini. Semua dari kita ada pilihan dan kedudukan masing-masing. Apakah bila seorang pengutip sampah tidak mengutip sampah kita menyalahkan semua pihak yang berkait dengan sampah itu? Bukankah kita seharusnya bersama-sama berganding bahu membersihkan sampah-sampah itu? Kebersihan dan keindahan sesuatu tempat itu bergantung kepada kekuatan dan keutuhan semua pihak. Inilah yang dikatakan “Bersatu Teguh Bercerai Roboh”. Maka apakah dengan saling menyalahkan antara satu sama lain akan menyelesaikan masalah?. Jika Sultan lupa,biarlah rakyat yang mengingatkan jika rakyat yang keliru,Sultan lah penunjuk jalan keluarnya. Anak-anak Melayu tetap setia dan taat Kebawah Duli Tuanku biarpun nyawa jadi taruhan anak Melayu tetap bersama Tuanku.

Namun anak Melayu juga berhak memberikan pendapatnya dalam menegur tindak tanduk Sultannya seperti mana yang pernah dikatakan oleh Abdullah Munshi didalam bukunya “Kisah Pelayaran ke Negeri Kelantan” mengatakan:



“Beringatlah Tengku, pada hari kemudian akan ditanya Allah Taa’la akan segala hal rakyat, Tengku akan mula-mula masuk neraka sekiranya ia berlaku zalim kerana Raja itu dihadapan rakyatnya dan yang masuk syurga dahulu adalah raja-rajanya yang adil dan saksama. Janganlah Tengku kira bahawa Raja itu terlebih mulia dan terlebih besar dari rakyatnya kerana semuanya adalah hamba Allah Taa’la. Tujuan yang sebenarnya dijadikan Allah itu seorang Raja bukanlah bertujuan untuk berbini banyak,membunuh orang sesuka hati atau mencari harta tetapi tidak lain dan tidak bukan iaitu untuk memelihara manusia agar tidak dianiaya oleh orang lain. Maka oleh sebab itulah setiap Raja dan Orang Besar perlu menyimpan Tajus Salatin agar dapatlah ia belajar daripada yang berilmu, menilik dirinya setiap hari dan menerima segala nasihat orang alim supaya Tengku dapat mengetahui segala hal Raja samada ia adil atau zalim”

Manusia itu tidak sempurna fitrahnya, maka para Sultan dan rakyat perlu berganding bahu dalam membina kekuatan tamadun bangsa walaupun kadangkala sesuatu tindakan itu bersifat sementara. Baik dan buruknya sesebuah sejarah itu haruslah ditelan dengan sekuat hati dan diterima dengan berlapang dada. Sesungguhnya dalam kehidupan tiada yang kekal manis dan gembira selamanya. Lidi sebilah bisa patah kalau segenggam ia kuat. Begitulah kita bangsa Melayu walaupun kecil jika semuanya berganding bahu tanpa bersikap prejudis antara satu sama lain dengan izin Allah kita boleh menjadi satu bangsa yang disegani oleh kaum lain. Sultan itu payung bangsa tapi yang memegang payung itu adalah rakyatnya. Tanpa Sultan tiadalah orang yang memimpin rakyat, tiada rakyat maka tiadalah Sultan. Jika Sultan adalah dedaun,ranting dan dahan yang memayungi maka rakyat adalah batang dan akarnya.

Perkara yang lepas biarkanlah ia berlalu, hari yang mendatang belum tentu badai dan ombaknya bagaimana. Bangkitlah Sultanku tunjukkanlah kuasamu kerna kami sekalian hamba Melayu sangat mengharapkan titah Tuanku. Sudah sampai waktunya Tuanku sekalian bangun memimpin kami, tinggalkanlah kerusi empuk dan keindahan mahligai kalian demi kami sekalian rakyat Melayu. Jika moyang kami sanggup bergadai nyawa demi mempertahankan kedudukan para Sultan terdahulu sudah tentu kami para waris mereka akan berbuat perkara yang sama . Buat sekalian rakyat Melayu jangan salahkan kapal yang karam kerana bocor salahkan diri sendiri kerana kita saling bertuduhan dan menyalahkan satu sama lain. Moga sejarah lalu menjadi pedoman untuk generasi mendatang Jangan mudah berputus asa kerana sesungguhnya anak Melayu sejati tidak mudah mengalah. Biar mati melawan jangan mati berputus asa!.










Maralah bangsaku moga namamu harum selamanya…










Sifat dan Sahsiah Melayu

By //


Pada tahun 1971 buku “Revolusi Mental” ditebitkan . Tujuannya adalah untuk merubah cara berfikir, pandangan dan sikap masyarakat dengan menyesuaikan diri mengikut keadaan semasa untuk menjadi lebih giat untuk merebut kemajuan dalam segala bidang. Dalam buku tersebut dipointkan beberapa ciri orang Melayu iaitu:




1.       Orang melayu tidak jujur pada diri sendiri dan lansung tak mengaku salah sendiri

2.       Takut dalam memperjuangkan kebenaran

3.        Tidak ramai Melayu yang tahu mengambil  tanggungjawab

4.       MELAYU SEDIA BEKORBAN DIBAWAH KEPIMPINAN YANG BAIK.


5.       Patuh kepada undang-undang selagi ISLAM TIDAK DIGANGGU & DIRI MEREKA DIHINA

6.       Bertolak ansur dengan masyarakat lain

7.       Menekankan keselamatan umum

8.       Selalu menghadapi pelbagai masalah hidup

9.       Melayu kurang berusaha dan kalau berusaha cepat mengaku kalah walaupun melalui cabaran yang sedikit

10.   Kaum yang tidak berfikir secara rasional dan sering mengikut perasaan

11.   Tidak berdisiplin terutamanya waktu

12.   Hangat-hangat taik ayam

13.   Ingin kaya tapi usaha yang dibuat tidak memadai

14.   Suka berbelanja dan berjoli jauh dari kemampuan

15.   Tidak memikirkan masa depan

16.   Tidak menabung

17.   Sampai hari ini orang Melayu tidak minat pada ilmu pengetahuan teknologi kecuali ilmu sastera sebagai suatu pekerjaan akedemik


18.   Suka menganggap bangsa lain LEBIH BAGUS

19.   Kurang bersemangat untuk membuat penyelidikan, kurang asli dalam pemikiran dan khayalan

20.   Dunia tak penting bagi mereka dan

21.   Tidak berani mengambil risiko 

      Pada saya, mulai saat inilah kita bangsa Melayu harus mengorak langkah membawa kesedaran kepada anak bangsa dan merubah segala sifat yang kita sendiri anggap negatif. Ajarlah mereka berfikiran positif dan bukan lagi "merasa malu" dengan bangsa sendiri. Allah takkan merubah sesuatu kaum sekiranya kaum itu sendiri tidak mahu berubah. Tapi janganlah asuhan yang diajar itu menjadikan mereka seorang liberal/sekular/komunis. Paksikanlah mereka kepada Nasionalisme dan Patriotisme kepada Agama,Bangsa dan Negara. 
j

Jose Rizal – Nasionalis : Pejuang Dengan Mata Pena

By //


  Semasa perang dunia ke 2, dengan kekalahan yang memalukan oelh pihak Berikat terutamanya dari negara-negara kolonial terutamanya di Asia Tenggara telah mula wujud semangat ingin bebas bersuara dan berpesatuan dari penduduk pribumi. Slogan-slogan “Asia untuk asia” dan “Kemakmuran Asia Raya” menimbulkan pelbagai kesedaran di pelbagai peringkat lapisan masyarakat ketika itu. Penjajahan hampir seribu tahun yang bersilih ganti menyebabkan keadaan di negara-negara yang dijajah itu sekadar hidup untuk makan tanpa memikirkan masa depan dan peluang untuk mencapai kejayaan dan kesenangan. Namun wujud pula pihak yang sanggup besekongkol dengan pihak penjajah dalam mencapai kekayaan dan kesenangan mereka dengan menjual maruah diri dan bangsa kepada pihak yang lansung tidak memperjuangkan nasib masyarakat pribumi.

* Penulisan asal dipetik dari Buku “Konsep Wira Dalam Masyarakat Melayu; Shaharudin Maarof ”
Di Filipina lahirlah seorang pejuang pribumi yang ingin membela nasib bangsanya demi sebuah kemerdekaan dan kebebasan memimpin. Dalam sajaknya “Untuk Belia Filipina” beliau telah mengajak para pemuda agar menimba ilmu dan mencapai kemajuan dalam apa jua bidang yang diceburi.

1. Kemudian beliau menulis buku novel bertajuk “Patrotisme” yang menekankan cita-cita berbakti kepada negara dan membangunkan budaya maysarakat yang bermaruah.Beliau juga mengutuk masyarakatnya yang menyokong tindak tanduk Sepanyol dengan berkata;
“Saya paling kesal apabila ada sebilangan dari bangsa kita, akibat diracun dengan keadaan persekitaran mereka telah menyertai parti-parti politik walaupun mereka sedar tindakan mereka itu bertentangan dengan hati nurani mereka, atau mereka yang mengejar kemasyhuran dan kebendaan dengan cara menjual maruah diri, bukan dengan keyakinan dan kemampuan diri tetapi dengan mengadakan jamuan yang besar sekadar untuk menunjuk-nunjuk; mereka tidak sedar apa yang mereka banggakan itu seumpama sehelai kertas yang dibakar dan akhirnya menjadi debu beterbangan”

2. Didalam karyanya yang lain pula bertajuk “Kemalasan Orang-orang Filipina” ;
“Orang-orang Filipina itu bukanlah bangsa yang pemalas tapi keadaan pada waktu itu telah mematikan semangat mereka dan menjadi tawar kerana tiada jaminan dari pemerintah yang menyebabkan mereka tidak mahu bekerja.”

3. Didalam novel keduanya beliau bertajuk “Fibilusterismo” menyatakan;
“Kamu sekalian bertungkus lumus pda sangkaan untuk menyatukan tanahair dengan kalungan bunga,padahal hakikatnya kamu menempa rantai besi. Kamu menuntut persamaan hak, gaya hidup orang-orang Sepanyol tanpa menyedari bahawa kamu menuntut kematian,kebinasaan identiti bangsamu, kehancuran tanahairmu dan pengiktirafan kuku besi.
Apa yang hendak jadi kepadamu sekalian? Satu bangsa tanpa maruah, tanpa kebebasan, segala-galanya yang ada kamu hanyalah pinjaman termasuklah kelemahan-kelemahan kamu... perkayakanlah bahasamu, harumkan namanya, hidupkan kebudayaan sendiri untuk bangsa kita, berazamlah untuk mewujudkan sebuah negara dari sekadar menjadi sebuah tanah jajahan. Pupuklah jiwa merdeka dan bukan jiwa hamba. Saya tidak mengatakan kebebasan yang kita perolehi pada zaman ini ialah dengan pedang kerana ia tidak lagi sesuai dizaman kita tetapi kita harus mendapatkannya dengan cara meningkatkan keyakinan,maruah individu, mencintai yang adil, yang mulia, yang agung sehingga rela bekorban untuknya. Apabila sesuatu bangsa mencapai tahap ini kebebasan itu seperti suria pagi yang memancar. Selagi bangsa Filipina tidak bersemangat untuk mengisyitiharkan kemerdekaan, hak mereka untuk hidup dalam masyarakat manusia dan mempertahankannya dengan nyawa dan darah mereka, selagi itu kita akan melihat bangsa kita berasa malu dan dengan diam-diam kita mendengar keluhan hati mereka yang membantah dan memberontak sementara diluar mereka diam membisu malah turut bersama-sama penindas menghina yang tertindas; selagi kita mahu melihat mereka berselubung dengan sifat mementingkan diri sendiri dan hipokrit, meminta-minta sedikit habuan dari hasil rampasan, mengapa mereka harus diberi kemerdekaan?, apa gunanya kemerdekaan sekiranya hamba-hamba hari ini menjadi penzalim-penzalim esok hari? ”.

4. Jose Rizal ditembak mati pada 30 Disember 1896 dengan sajak terakhirnya berjudul “Selamat Tinggal Buat Kali Terakhir”

Berjihad Menerusi Penulisan – Talib Samat – Bacaria 1984

By //



Penulis menghuraikan tentang kepentingan penulisan buku dan makalah dalam genre agama namun pada saya terdapat beberapa perkara penting yang harus kita sama-sama fikir tentang perlunya berjihad dan berjuang dengan mata pena memandangkan dikala aman ini dan didalam keadaan dunia sekarang , falsafah pemikiran dan penulisan-penulisan yang dibaca setiap hari menjadi atau membentuk sifat dan sahsiah seorang pembaca. Sekiranya yang dibaca itu bersifat negatif dan bersesuaian pula dengan apa yang dirasakan penting baginya maka bait-bait didalam buku yang dibaca itulah akan dijadikan pegangan beliau dan membentuk sikap pembaca itu. Maka sebagai penulis, mereka haruslah menulis dengan berhati-hati  dan yang paling penting sekali ialah kerana menulislah kerana Agama, Bangsa dan Negara. Disini saya kongsikan beberapa pendapat oelh penulis.

*Diubah sedikit dari penulisan asal.

1.      Penulisan merupakan satu cara paling berkesan untuk menyampaikan idea,pemikiran dan kritikan,maklumat danpendapat terhadap sesuatu perkara yang menyentuh degup jantung  agama,bangsa dan negara.

2.      Penulisan adalah sebuah cetusan bentuk perjuangan, peperangan, pertarungan fikiran dan jihad untuk menegakkan kebenaran dan menghancurleburkan kepalsuan dan ketidakadilan yang bertapak di muka bumi.

3.      Sebahagian ulama mentakrifkan jihad itu sebagai kesungguhan untuk mencapai cita-cita, ia membawa maksud mujahadah didalam menentang musuh  dalam apa jua cara samada bentuk perkataan dan perbuatan disertai dengan niat semata-mata kerana Allah.

4.      Imam Abu Abudullah al-Qurtubi berpendapat bahawa jihad itu bukan sekadar memerangi orang-orang kafir dalam peperangan bersenjata malah meliputi usaha-usaha menolong agama Allah secara menyeluruh.

5.      Seorang pahlawan yang berjihad akan terbunuh dimedan tempur manakala seorang penulis  menggunakan mata penanya dengan segala ilmu yang ada padanya berjuang menghadapi pembawa dakyah dan propaganda yang merosakan dirinya dan masyarakat.

6.      Penulis sering dianggap sebagai pembentuk pemikiran masyarakat. Tulisan mereka sentiasa mendahului zaman maka wajarlah mereka juga dianggap pemimpin masyarakat. Karya dan hasil penulisannya wajar dilihat sebagai perakam terhadap peristiwa-peristiwa sejarah.

7.      Sebarang bentuk penulisan boleh mempengaruhi hati dan jiwa manusia. Maka tidak hairanlah penulisan merupakan salah satu alat untuk menjajah pemikiran manusia (propaganda, dakyah,bahan lucah dan lain-lain)

8.      Golongan penulis seharusnya menghasilkan penulisan yang sewajarnya dan ia boleh membangkitkan semangat kecintaan pembaca terhadap agama,bangsa dan negara kerana seorang penulislah yang membantu masyarakat mengenal Tuhan,para Nabi ,para pejuang, dan segala macam bentuk masalah manusia.

9.      Namun bukan semua manusia itu boleh menulis , kerana masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangannya tersendiri.

     



 Saya nak tambah " Berusahalah dengan apa jua cara sekalipun demi anak bangsa, jangan putus asa, jangan berhenti mengharap sesungguhnya tiap perkara itu ada hikmah, tulislah dengan penuh makna agar semangat yang tersisa pada watan kekal selamanya. Tiap peperangan pedang bermula dengan sebatang pena!. Hasbunallah Wania'mal wakil"

Nabi Isa – Peperangan Di Tengah Dunia – Bahagian Akhir

By //
Kepada yang sudah mengikuti artikel sebelumnya diucapkan berbanyak-banyk terima kasih dan kepada yang masih baru melihat artikel ini. Silalah baca pada bahagian 1 berkenaan tajuk ini. Semoga ilmu yang sedikit ini bermanfaat dan menjadi bekal dan peringatan pada harinya. Insya ALLAH. 

 Nabi Ibrahim merupakan bapa para Nabi dan berwasiat kepada anaknya Nabi Ya’qub supaya mengikut agama Islam.Tercatat didalam al-Quran

Dan Nabi Ibrahim pun berwasiat dengan agama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: "Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan kamu dalam keadaan Islam".

Rasul Saw bersabda 


“ Isa bin Maryam akan memimpin umatku dengan adil dan bijaksana. Dia akan mengeluarkan salib-salib yang berada didunia ini dan membunuh semua babi. Begitu juga dengan cukai sehinggakan pada waktu itu tiada seorang pun yang layak menerima cukai”.
“Pada hari itu semua makhluk akan hidup dalam keadaan aman dan damai tanpa ada perasaan hasad dan dengki. Orang Arab ketika itu akan merampas kembali haknya. Bumi akan mengeluarkan cahaya dan menumbuhkan tanam-tanaman seperti zaman Nabi Adam as dan manusia dapat memakannya sehingga kenyang.”

Ibn Katsir berkata “ Abdul Rahman al-Muharibiy berkata: “Sebaiknya hadis ini dijadikan untuk mendidik sahaja. Hadis ini tidak sahih namun terdapat hadis lain yang seakan dengannya. Diantaranya yang diriwayatkan oleh Muslim Bin Abdullah Bin Umar, bahawa Rasul SAW bersabda

“Kamu akan memerangi Yahudi. Kamu akan memerangi mereka habis-habisan sehingga batu ditempat persembunyian mereka akan memberitahu disini ada Yahudi! Bunuhlah dia!”

Diriwayatkan pula oleh Ahmad dari Ibn Mas’ud dari Rasulullah SAW
Juga ditulis didalam Bible
“Pada malam aku diisrak mikrajkan aku telah berjumpa dengan Ibrahim,Musa dan Isa. Mereka membincangkan tentang hari kiamat dengan menanyakan permasalahan kepada Ibrahim tetapi beliau menjawab “Aku tidak ada pengetahuan tentang kiamat, cuba kalian tanya kepada Musa namun Musa memberikan jawapan yang sama”. Lantas mereka bertanya kepada Isa dan beliau berkata “ Sebenarnya tidak ada yang mengetahui hal ini kecuali ALLAH. Menurut yang dijanjikan kepadaku, Dajal nanti muncul sedangkan ditangan ku ada dua sabit (alat pemotong). Sebaik sahaja Dajal melihatku, dia hancur seperti timah yang lebur. Allah akan membinasakannya begitu juga dengan orang kafir sehingga semua makhluk akan memberitahu dimanakah kedudukan mereka”

Kata Nabi Isa lagi “ Setelah ALLAH membinasakan mereka, orang-orang muslim akan pulang kerumah mereka dan pada waktu itulah Yakjuj dan Makjuj akan muncul
Arah datangnya Yakjuj dan Makjuj
dan bertebaran disegenap penjuru, kerana banyaknya mereka itu semua tempat menjadi sesak dan tiada satu pun yang dapat dimakan dan diminum oleh manusia kerana sudah dihabiskan mereka sehinggakan air tasik dan sungai juga menjadi kering”

Diriwayatkan oleh Ismail Bin Ishak, Rasullullah SAW bersabda 

“Belum terjadi kiamat sebelum Isa bin Maryam berjalan di udara untuk mengerjakan haji dan umrah atau sehingga ALLAH menghimpunkan haji dan umrah dan menjadikan Ashabul Kahfi sahabatnya. Nabi Isa dan Ashabul Kahfi akan mengerjakan
Sekadar hiasan
haji kerana selama ini mereka belum mati dan belum pernah mengerjakan haji”
Menurut Ibn Katsir dari Muhammad bin Ka’ab al-Quzairy berkata “ Ashabul kahfi akan menjadi sahabat Nabi Isa nanti dan akan sama-sama mengerjakan haji. Katanya Nabi Isa akan wafat di Madinah dan akan dimakamkan berdekatan dengan makam Rasulullah SAW.Menurut riwayat, Nabi Isa akan dimakamkan bersebelahan dengan makam Nabi SAW kuburnya Saidina Abu Bakar ra dan Saidina Umar ra. Beerti makam Nabi Isa adalah kubur yang ke empat.
Wallahua’lam.

Dipetik dan diolah dari"Menunggu Kedatangan Imam Mahdi,Dajjal dan Nabi Isa as" 1998; Bab 4 Nabi Isa as; Abdul Latif Asyur; ms 155-160.

 p/s Jangan lupa untuk like kami di https://www.facebook.com/KitabSejarahMalaya. Terdapat buku-buku menarik yang dijual kepada anda.


Nabi Isa – Peperangan Di Tengah Dunia - Part 3

By //
Part 3


Saya sedang cuba menghabiskan kupasan saya dari buku "Menunggu Kedatangan Imam Mahdi,Dajjal dan Nabi Isa as" 1998; Bab 4 Nabi Isa as; Abdul Latif Asyur. Huraiannya agak panjang namun saya telah cuba sedayanya untuk mengolahnya semula. Ingin juga saya ingatkan bahawa semua yang tertulis ini bukanlah kajian saya. Saya Cuma mengolahnya sahaja mengikut kesesuaian pembaca. Semoga apa yang diceritakan ini menjadi peringatan buat kita semua.

Masjid Jamek Amawi

Diriwayatkan oleh Ibn Muslim dari al-Nawas bin Sam’an bahawa Rasullullah bersabda tentang Nabi Isa“Beliau akan turun berdekatan dengan menara putih di timur Damsyik, dengan memakai pakaian kuning. Dua telapak tangannya terletak diatas sayap dua malaikat. Apabila dia menundukkan kepalanya menitislah air. Apabila dia mengangkat kepalanya lagi, turunlah daripadanya seperti air mutiara”Baginda akan turun pada waktu fajar. Ibn Katsir ada berkata“Sesungguhnya tidak ada di Damsyik menara yang dikenal disebelah timurnya kecuali yang berada di samping masjid Jamek Amawi iaitu disebelah timur Damsyik”. Menara tersebut telah diperbaiki pada waktu beliau pada tahun 741H. Pembiayaannya diambil daripada orang-orang Nasrani yang sebelumnya telah membakar menara tersebut.

Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari Abu Hurairah bahawa Rasullullah SAW bersabda
Ummu Syuraik bertanya kepada Nabi SAW tentang Hari Dajjal“ Ya Nabi ALLAH, kemana orang-orang Arab ketika itu? Rasullullah menjawab “ Jumlah mereka pada waktu itu terlalu sedikit. Mereka lari ke Baitul Maqdis menjumpai Imam mereka, seorang lelaki soleh (Imam Mahdi menurut riwayat itu)”“Ketika Imam mereka bersedia untuk mengimami solat Subuh, tiba-tiba dating Nabi Isa. Imam mereka itu mundur untuk memberi peluang kepada Nabi Isa menjadi imam mereka tetapi Nabi Isa as sambil memegang bahu Imam itu dan berkata “ Teruskanlah, sesungguhnya iqamat dibacakan untuk engkau.”Maka solatlah mereka semua dibelakang imam tadi.


Ummu Syuraik bertanya kepada Nabi SAW tentang Hari Dajjal“ Ya Nabi ALLAH, kemana orang-orang Arab ketika itu? Rasullullah menjawab “ Jumlah mereka pada waktu itu terlalu sedikit. Mereka lari ke Baitul Maqdis menjumpai Imam mereka, seorang lelaki soleh (Imam Mahdi menurut riwayat itu)”“Ketika Imam mereka bersedia untuk mengimami solat Subuh, tiba-tiba dating Nabi Isa. Imam mereka itu mundur untuk memberi peluang kepada Nabi Isa menjadi imam mereka tetapi Nabi Isa as sambil memegang bahu Imam itu dan berkata “ Teruskanlah, sesungguhnya iqamat dibacakan untuk engkau.”Maka solatlah mereka semua dibelakang imam tadi.

“Para Nabi semuanya bersaudara disebabkan ayah mereka satu dan hanya ibu mereka yang berlainan. Sedangkan agama mereka adalah satu. Dan akulah yang paling dekat dengan Isa bin Maryam kerana tidak ada Nabi diantara kami. Apabila turunnya nanti untuk mengenalinya orangnya bertubuh sedang dan kulitnya pula kemerah-merahan. Dia memakai pakaian yang kuning. Dari kepalanya seperti menitis air walaupun rambut dan kepalanya tidak basah. Beliau mengajak orang kepada Islam. Pada zamannya semua perkara akan dihapuskan kecuali Islam. Allah akan membinasakan Dajjal bahkan di tangannya (Nabi Isa as). Pada zamannya juga semua haiwan akan berkawan baik samada anatara harimau dan lembu atau serigala dengan kambing. Kanak-kanak bermain ular tanpa dipatuk. Peristiwa ini akan berlansung selama 40 tahun dan apabila wafatnya Al Masih al Huda beliau akan disolatkan oleh kaum muslimin”Turunnya Nabi Isa as bukanlah untuk membawa agama atau syariat baru tetapi untuk menguatkan agama Islam.


Setelah selesai solat maka Nabi Isa berkata “bukakan pintu itu”. Mereka membuka pintu masjid dan tiba-tiba kelihatan Dajjal sudah berdiri bersama 70’000 Yahudi lengkap bersenjata. Melihat Nabi Isa, Dajjal tiba-tiba saja layu dan cair sepertinya air garam yang larut dan ia lari terbirit-birit kerana ketakutan. Nabi Isa as dan kaum muslim mengejarnya  dan menemuinya di Babu Ludi dan disitulah Dajjal dibunuh.Orang-orang Yahudi akan dikalahkan. Mereka semua cuba lari bersembunyi namun semua benda berkata “ Wahai hamba ALLAH yang beriman, disini ada orang Yahudi, bunuhlah dia”. 
Babu Ludi

Kata Rasulullah lagi“ Dajjal akan berada didunia ini selama 40 tahun. 1 tahun lamanya seperti setengah tahun, terkadang seperti 1 bulan.1 bulan seperti 1 minggu dan pada hari terakhir sekejap sahaja”


Bersambung..

Dipetik dan diolah dari"Menunggu Kedatangan Imam Mahdi,Dajjal dan Nabi Isa as" 1998; Bab 4 Nabi Isa as; Abdul Latif Asyur; ms 151-154.


Nabi Isa – Peperangan Di Tengah Dunia - Part 2

By //

Baginda juga diberitahu akan munculnya Nabi SAW sebagai nabi terakhir bagi umat manusia.Dan (ingatlah juga peristiwa) ketika Nabi Isa ibni Maryam berkata: "Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku ini Pesuruh Allah kepada kamu, mengesahkan kebenaran Kitab yang diturunkan sebelumku, iaitu Kitab Taurat, dan memberikan berita gembira dengan kedatangan seorang Rasul yang akan datang kemudian daripadaku - bernama: Ahmad". 

Maka ketika ia datang kepada mereka membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata, mereka berkata: "Ini ialah sihir yang jelas nyata!"(As-Saff 61:6)

Mendengar berita itu Bani Israel sangat gembira dengan perkhabaran ini sehinggakan mereka begitu tekun mempelajari sifat-sifat dan keadaan Nabi yang dijanjikan itu. Mereka amat merindukan Nabi akhir zaman yakni Muhammad. Setelah ratusan tahun Nabi Isa diangkat dilangit, mereka masih tetap menunggu. Tetapi anehnya apabila Nabi SAW diutuskan ramai yang tidak mahu mengikutnya.

At-Tabari telah meriwayatkan dari Wahab bin Munabbih “ Orang-orang Yahudi telah pergi mendapatkan Nabi Isa yang sedang berada dalam sebuah rumah bersama 17 orang Hawariyun,maka pada saat itu dengan izin ALLAH maka muka mereka semua sama seperti Nabi Isa as. Berkatalah Nabi Isa as kepada sahabat-sahabatnya “ Siapa diantara kamu yang rela mengorbankan dirinya hari ini untuk mendapatkan syurga?” Salah seorangnya tampil dan menawarkan diri untuk menggantikan tempat Nabi Isa as. Maka orang Yahudi menangkap dan menyalib lelaki yang mereka sangkakan Nabi Isa as. Sedangkan baginda sudah diangkat kelangit. 
Firman ALLAH:
Bahkan Allah telah mengangkat Nabi Isa kepadaNya; dan adalah Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
(An-Nisaa' 4:158)

Orang-orang kafir dan musyrik mempertikaikan akan peristiwa tersebut. Mereka tidak percaya Nabi Isa as dapat hidup dilangit tanpa bekalan makanan dan minuman, tanpa oksigen untuk bernafas dan sebagainya. Padahal kita percaya bahawa Nabi SAW telah diisrakkan dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa di Palastine, bahkan telah dinaikkan ke langit ke tujuh. Nabi Isa as yang merupakan Kalimatullah juga dimikrajkan ke langit.Nabi Isa as nanti akan diperintahkan ke dunia untuk menghapuskan arak dan segala minuman yang memabukkan. Baginda juga disuruh membunuh semua babi yang ada didunia ini. Baginda juga diperintahkan bahawa Nabi SAW benar seorang Rasul Allah dan bahawa dialah yang mereka (Yahudi dan Nasrani) jumpai tertulis di dalam Taurat dan Injil.

Nabi Isa juga turun kedunia untuk menjelaskan kepada semua orang bahawa beliau sebenarnya ada menyerahkan panji-panji perjuangan kepada Nabi terakhir itu, sebagaimana juga Nabi Isa menerima panji dari Nabi sebelumnya. Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari Nabi-nabi (dengan firmanNya): 

"Sesungguhnya apa jua Kitab dan Hikmat yang Aku berikan kepada kamu, kemudian datang pula kepada Kamu seorang Rasul yang mengesahkan apa yang ada pada kamu, hendaklah kamu beriman sungguh-sungguh kepadanya, dan hendaklah kamu bersungguh-sungguh menolongnya". 

Allah berfirman lagi (bertanya kepada mereka): "Sudahkah kamu mengakui dan sudahkah kamu menerima akan ikatan janjiku secara yang demikian itu?" Mereka menjawab: "Kami berikrar (mengakui dan menerimanya)".

 Allah berfirman lagi: "Jika demikian, maka saksikanlah kamu, dan Aku juga menjadi saksi bersama-sama kamu." (A-li'Imraan 3:81)

Demikianlah Nabi Isa turun ke dunia seolah-olah memberitahu seluruh penduduk dunia bahawa apa yang dibawa oleh Nabi SAW adalah benar. Baginda sendiri pun mengikut ajaran tersebut. Dan sebab itulah ketika baginda diminta untuk mengimami solat bagida enggan, bahkan baginda meminta Imam Mahdi maju ke hadapan sambil berkata kepada seluruh jemaah “Imamukum Minkum” yang bermaksud “Imam kamu adalah dari golongan kamu (umat) juga.”

Kedatangan Nabi Isa itu beertinya kiamat dan baginda juga diberi pengetahuan tentang kiamat seperti yang tercatat didalam al-Quran 

Dan sesungguhnya Nabi Isa menjadi tanda kedatangan hari kiamat, maka janganlah kamu ragu-ragu tentang (hari kiamat) itu, dan turutlah (petunjukKu); inilah jalan yang lurus. (Az-Zukhruf 43:61)

Dipetik dan diolah dari buku bertajuk "Menunggu Kedatangan Imam Mahdi,Dajjal dan Nabi Isa as" 1998; Bab 4 Nabi Isa as; Abdu Latif Asyur; ms 147-150. .